Selasa, 15 Maret 2011

CONTOH NASKAH SKETSA CUCU ANTV

Judul : #1 GARA-GARA BATU

Lokasi: JALANAN

Durasi: 3 Menit

Pemain: MOCIN, RIO, JORDI, LAKI-LAKI

EXT. PINGGIR JALAN RAYA

Mocin cs. sedang nongkrong dipinggir jalan, mereka masih memakai seragam sekolah. Tiba-tiba mocin pengen buang air besar.

MOCIN nampak megangin perutnya.

JORDI

Cin kenapa, sakit perut ya

MOCIN

Iya nih gue mules, gue pulang duluan ya

RIO

Cin..kata bokap gue kalau lu mules ngantongin batu aja

MOCIN

Masa sih

RIO

Coba aja lu buktiin

Mocin kemudian ngantongin batu satu biji, tapi perutnya masih sakit.

RIO

Gimana cin hilang gak sakit perutnya

MOCIN

Apaan perut gue masih sakit

RIO

LU sih ngantongin batunya Cuma satu biji, harusnya saku lu isi sampai penuh

MOCIN

Masa sih..

Mocin kemudian mengisi saku celananya kirinya sampai penuh, tapi dia masih juga sakit perut

JORDI

Gimana cin masih sakit gak

MOCIN

Masih bro, malah tambah sakit

JORDI

Coba lu isi saku celana lu satu lagi

MOCIN kemudian mengisi saku celana kanannya sampai penuh, tapi masih sakit juga.

JORDI

Gimana cin, hilang kan sakitnya

MOCIN

Wah..malah tambah parah

RIO

Oh..mungkin saku baju lu juga harus diisi cin

MOCIN

Iya kali ya, coba deh

MOCIN mengisi saku bajunya dengan batu, tapi setelah penuh tetep saja sakit perutnya gak hilang.

RIO

Nah..sembuh kan cin

MOCIN

[sambil megangin perutnya] Ah..lu berdua ngibulin gue ya, bukannya sembuh nih..malah perut gue tambah sakit

Tibak berapa lama, muncul laki-laki sambil marah-marah, nampak jidatnya jenong terkena lemparan batu.

LAKI-LAKI

Eh..kalian ya yang lemparin saya

MOCIN

Lemparin apaan pak

LAKI-LAKI

Nih…liat pala saya dilempar batu sampai benjol begini. [melihat ke saku baju mocin yang penuh batu]

Nah…sekarang ketahuan, kamu kan yang lempar saya pake batu, kurang ajar ya

Orang tersebut kemudian menampar mocin berkali-kali. Mocinpun nampak babak belur dipukulin.

----------the end---------------

Judul : #2 MINTA SURAT DOKTER

Durasi : 3 menit

Lokasi : RUANG DOKTER

Pemain : VINCENT, JORDI, RIO, BTP DOKTER, BTW GURU

Vincent, Rio dan Jordi pergi ke sebuah klinik dokter untuk minta surat dokter.

DOKTER

Kalian kenapa kesini, ada keluhan apa ?

RIO

Bagini dok, maksud kedatangan saya kesini, saya mau minta surat dokter

DOKTER

Minta surat dokter untuk apa

RIO

Begini dok, saya sebenarnya enggak sakit dok, Cuma hari ini saya males sekolah

DOKTER

Wah, ini gak bener, kenapa kamu males sekolah

RIO

Abis gurunya galak dok, sebentar-sebentar mukul, sebentar sebentar mukul..

[sambil mempraktekan ke vincent]

VINCENT

Eh..mukul sih mukul, tapi jangan praktekin ke gue dong

DOKTER

Oh, kalau gitu mungkin guru kamu punya penyakit darah tinggi

RIO

Bener dok, sepertinya begitu..

DOKTER

Kalau kamu kenapa ?

VINCENT

Saya juga sebenarnya enggak sakit dok, saya juga males sekolah dok

DOKTER

Kenapa kamu males sekolah ?

VINCENT

Sama kaya rio dok, guru saya galak, kayaknya tuh guru mesti ke psikiater

DOKTER

Ke psikiater ?

VINCENT

Iya dok, soalnya rada-rada kelainan jiwa gitu deh..

DOKTER

Sepertinya guru kalian killer banget ya ?

VINCENT

Ya gitu deh dok.., dia sering nyibitin, kayak gini nih dok..

[sambil nyubit dokter]

DOKTER

Aduh sakit juga ya. Kalau kamu kenapa ?

JORDI

Sama lah dok sama yang lainnya, saya mau minta surat dokter, saya juga sebenarnya hari ini gak sakit..

DOKTER

Kenapa gak sakit gak sekolah

JORDI

Yah dokter kan udah denger tadi dari temen saya, kalau guru saya itu killer

DOKTER

Jadi gara-gara guru kamu killer kamu gak sekolah

JORDI

Iya lah dok, udah galak jelek suka ngelempar pake sepatu lagi, kayak gini dok

[sambil ngelemparin sepatu ke dinding]

DOKTER

Aneh...ya, ngomong-ngomong kalian sekolah dimana?

SAMA-SAMA

Di sekolah SMA Cucu Dok..

Beberapa saat kemudian bu guru, pamitan ngajar sama dokter

BU GURU

Pah.. mamah pamit ngajar dulu ya, loh kalian ngapain disini ?

DOKTER

Ini mereka pada males sekolah, minta surat dokter, katanya guru matematikanya galak

BU GURU

Loh, guru matematika di sekolah mereka kan mamah pah !!

DOKTER

Haah...

---------- the end ----------

Judul : #3 RAZIA SERAGAM

Durasi : 3 menit

Lokasi : DEPAN KELAS

Pemain : MOCIN, GURU

Pak guru sedang merazia atribut seragam sekolah sma cucu, bagi yang tidak lengkap memakai atribut akan dikenakan sangsi dipulangkan.

GURU

Topi..ada, bat ada, , lokasi ada, baju, rok, sepatu ada, tapi kenapa baju kamu digulung begitu

TASYA

Iya pak..[sambil ngerapihin lengan bajunya]

GURU

Silahkan kamu masuk, sekarang kamu jordi

JORDI

Maaf pak saya gak bawa topi

GURU

Kalau gitu kamu pulang dulu ambil topi

JORDI

Ah..bapak

GURU

Rio giliran kamu

[guru memperhatikan rio dari atas sampai bawah]

RIO

Gimana lengkap kan pak?

GURU

Lengkap sih lengkap, tapi celanan kamu terlalu cut bray

RIO

Kan cut brya lagi ngetrend pak

GURU

Nih..kalau mau lebih cut bray bapak juga bisa

[guru merobek celana rio]

RIO

Ah..disobek

GURU

Kamu pulang, ganti celana. Sekarang mocin giliran kamu

MOCIN

Pagi pak, kalau saya sih pasti gak bakal disuruh pulang

GURU

Enak aja

MOCIN

Iya dong pak, topi pake, bat lengkap, baju ada

GURU

Tapi..coba liat celana kamu

MOCIN

Haahh..

PAK GURU

Emangnya mau maen bola pake kolor, sono kamu pulang

MOCIN

[kaget] hah.. maaf pak, saya keburu-buru, saya pulang dulu ya pak..

Mocin pulang sambil berjalan menutupi celananya, sementara temen-temennya asyik nertawain.

---------- the end ----------

Judul : #4 POHON ORANG

Durasi : 3 menit

Lokasi : HALAMAN RUMAH

Pemain :

Jordi Cs. pulang sekolah berencana mau ngerujak bareng, Jordi bilang gak usah beli jambu, tinggal metik aja.

JORDI

Cin, cen.. tuh pohon jambu yang gua bilang

VINCENT

Ada yang punya gak ?

JORDI

Tenang.. yang punya orangnya baik banget..

MOCIN

Yang bener lu Jor, jangan bohong lu..

JORDI

Ye.. gua kapan pernah bener sih

MOCIN

Loh berarti bohong dong lu..

JORDI

Maksud gua, kapan gua pernah bohong, tuh lu liat yang punya ada..

Jordi cs. mendekati yang punya pohon jambu.

JORDI

Pak.. boleh minta jambunya gak ?

PEMILIK

Boleh.. kenapa ?

VINCENT

Minta ya pak.. sekarung aja pak ?

MOCIN

Ye.. elu minta apa ngerampok

JORDI

Tau luh, minta mah dikit aja, maaf ya pak temen saya emang suka bercanda

PEMILIK

Kalian mau minta sedikit atau banyak silahkan aja, ambil aja gak apa-apa kok

VINCENT

Tuh.. boleh kan

JORDI

Bener nih pak, makasih ya ?

PEMILIK

Udah ambil aja, bapak mau ke warung dulu ya

MOCIN

Makasih ya pak ?

Setelah pemilik pohon itu pergi, Jordi Cs mulai memetik jambu, mocin naik keatas pohon, sedang yang lainnya menunggu di bawah

MOCIN

Woy udah banyak belum ?

JORDI

Dikit lagi cin..

MOCIN

Aduh.. banyak semutnya nih, udah ya ?

JORDI

Jangan cin.. baru sedikit, agak naikan sedikit ke atas cin..

Ketika mocin sedang berada diatas, tiba-tiba ada orang datang marah-marah.

PEMILIK 2

Woy turun lu..

MOCIN

Loh pak, teman saya mana pak ?

PEMILIK 2

Teman.. teman, teman kamu sudah pada kabur..

MOCIN

Kalau gitu bapak aja deh yang pegangin ini jambu, kalau bapak mau ntar saya kasih..

PEMILIK 2

Eh, asal lu tau ya, ini tuh pohon jambu gua, sekarang juga lu turun..

MOCIN

Hah ini pohon jambu bapak..

Pemilik terus menyuruh mocin turun sambil melempari mocin dengan jambu, mocin pun turun sambil ketakutan.

---------- the end ----------

Judul : #5 SEKOLAH HARI MINGGU

Durasi : 3 menit

Lokasi : GERBANG SEKOLAH

Pemain : RIO, JORDI, VINCENT, SATPAM

Rio Cs. masuk sekolah, mereka semua terlambat, gerbang sekolah sudah di tutup sekurity

RIO

[panggil-panggil security] Pak.. pak.. sini pak, sini ?

SEKURITY

Kalian semua mau apa ?

JORDI

Pak.. tega banget sih pak, kita kan baru terlambat berapa menit, gerbang udah di tutup

SEKURITY

Eh, kalian kan tau, jam 7 teng.. gerbang mesti sudah di tutup.

VINCENT

Iya pak, tapi ini kan baru beberapa menit aja pak, boleh ya.. kita boleh masuk

SEKURITY

Sebagai keamanan professional, harus selalu menjunjung tinggi peraturan, sekali tidak bisa tetap tidak bisa..

Rio cs, bisik-bisik untuk memberikan uang suap

RIO

Pak, gini aja deh.. ini untuk bapak

SEKURITY

Eh, kalian mau nyogok saya ya ?

JORDI

Bukan pak, itu Cuma sekedar tanda terima kasih, bukan nyogok

SEKURITY

[mikir-mikir] ya sudah kalau Cuma uang terima kasih saya terima.., silahkan masuk

Anak-anak kemudian masuk.

HARI KEDUA

NAMPAK SATPAM MENUTUP PINTU GERBANG, RIO CS. DATANG TERLAMBAT LAGI.

RIO

Pak..pak..tunggu dong, jangan ditutup dulu

SEKURITI

Eh..kalian lagi, maaf ya kalian sudah terlambat 10 menit, jadi gak bisa masuk

JORDI

Jangan gitu dong pak, kan baru 10 menit.

SEKURITI

Ya aturan kan tetap aturan

VINCENT

Gini aja deh pak, nih ada hadiah buat bapak

SEKURITI

Oh..kalian mau nyogok ya

RIO

Ini bukan nyogok pak, tapi uang terimakasih

SEKURITI

Oh...uang terimaksih, ya sudah masuk, tapi awas besok-besok jagnan terlambat lagi ya

RAME-RAME

Oke deh..

HARI KETIGA, mereka datang terlabat lagi.

RIO

Pak..tolong dong pak, jangan ditutup dulu

SEKURITI

Wah..kalian ini emang bandel ya, tapi sori kali ini tiada maaf bagimu

JORDI

Jangan gitu dong pak,kita faham kok

VINCENT

Nih..pak, terima nih..

[ngasih uang lagi]

SEKURITI

Maaf kali ini saya tidak mau terima

RIO

Oh..kurang gede ya, nih saya tambahin

SEKURITI

Ya..kalau kalian tetap maksa, terpaksa bapak izinin juga, silahkan masuk

RAME-RAME

Horeee…, makasih ya pak

[sambil meluk pak satpam]

SEKURITY

Eh..sebentar, emangnya ada apa kalian hari minggu masuk sekolah

JORDI

Hah.. hari minggu, eh, elu kok jemput gua sekolah sih..

VINCENT

Ye.. lu juga kenapa mau

Ketiganya main salah-salahan.

------------ The End ----------

Judul : #6 AMBIL RAPORT

Durasi : 3 menit

Lokasi : RUANG KELAS

Pemain : RIO, JORDI, MOCIN, VINCENT, TASYA, CINDY, BTL GURU

Di sekolah sedang ada pembagian raport, masing-masing siswa membawa orang tuanya untuk mengambil raport tersebut.

ORTU TASYA

Gimana pak raport anak saya

PAK GURU

Wah, saya bangga sama anak ibu, prestasinya gak pernah jelek, selalu membanggakan

ORTU TASYA

Ya wajar lah pak kalau prestasinya bagus, dia itu nurunin saya bener..

PAK GURU

Oh, gitu ya bu.. kalau gitu tolong di pertahankan prestasinya ya ?

ORTU TASYA

Baik pak, itu pasti..

Orang tua tasya pergi membawa raport tasya.

PAK GURU

Berikutnya Mocin.. mana orang tuanya

ABRAN

Iya saya pak..

PAK GURU

Oh bapak ya, silahkan duduk pak

ABRAN

Makasih pak, gimana prestasi anak saya ?

PAK GURU

[memarahi] Wah bapak ini gimana sih mendidik anak, gimana prestasi anaknya bagus, orang tuanya aja jadul kayak gini

ABRAN

[mau bicara tapi terus di sela] Anu pak..

PAK GURU

Bapak itu mesti perhatikan dong prestasi anak, bapak kan sudah beberapa kali saya kasih surat peringatan untuk menghadap saya, tapi selalu gak hadir..

ABRAN

[mau bicara tapi terus di sela] jadi begini pak..

PAK GURU

Saya tau bapak sibuk, tapi gimana, tahun kemarin merahnya dua belas saya masih kasihan, bapak tidak saya hukum..

ABRAN

Di hukum gimana pak, maksud bapak..

PAK GURU

Loh.. bapak kan tau, di sekolah ini ada peraturan khusus, setiap satu mata pelajaran yang nilainya merah, maka orang tuanya akan di hukum meminum air

ABRAN

Hah minum air pak ??

PAK GURU

Iya, dan tahun ini nilai mocin 14 mata pelajaran merahnya, jadi bapak mesti minum 14 gelas yang sudah saya sediakan

Abran langsung panggil mocin.

ABRAN

Cin.. mocin.. sini lu ?

MOCIN

Ada apa ayah..

ABRAN

Ayah.. ayah.. nih duit lu gua pulangin, gua gak mau jadi ayah lu

PAK GURU

Loh, kamu ini siapa ?

ABRAN

Saya ini tukang ojek pak, saya di sewa mocin untuk ambil raportnya.

PAK GURU

Mocin, kamu sudah bohongin saya ya, kalau gitu, kamu mesti muinum 14 gelas ini..

MOCIN

Hah minum 14 gelas pak.. aduh kembung deh pak..

------------ The End ----------

Judul : #7 MOTOR ORANG

Durasi : 3 menit

Lokasi : TAMAN

Pemain : RIO, CINDY,VINCENT

Rio sedang ngajak cindy jalan-jalan ke taman, sambil mamerin motornya.

RIO

Cindy akhirnya kita jadian juga ya

CINDY

Iya ya gak nyangka, padahal sebelumnya gue benci banget sama kamu

RIO

Haa..haa.., jangan dibilang rio dong kalau gak bisa naklukin cewek cantik kaya kamu

[sambil nyubit pipi cindy]

CINDY

Yee..narsis

[balik nyubit pipi rio]

RIO

Tapi aku boleh tau gak, kenapa kamu sebelumnya benci banget sama aku

CINDY

Apa ya…?? Habis dulu kamu gak punya motor sih, jadi aku malu sama temen-temen, mereka kan pacarnya pada punya motor

RIO

Oh..kamu matre juga ya

CINDY

Ya lebih baik matre daripada kere, iya gak .[sambil nyubit rio] Eh..sayang ajarin aku naek motor dong

RIO

Eee..bener nih kamu mau belajar motor

CINDY

Iya sayang, aku kan pengen juga bisa naik motor, kenapa..emang gak boleh

RIO

Oh..boleh

Rio kemudian ngajarin cindy motor, dan berkali-kali motornya jatuh sampai lecet-lecet.

CINDY

Wah..say, sori ya motornya lecet

RIO

Oh..gak apa-apa.

Cind gimana kalau besok kita jalan-jalan ke anyer pake motor

CINDY

Mau banget dong..

RIO

Ya udah, besok kan hari libur

CINDY

Ih...kamu bisa aja manjain pacar [sambil nyubit mesra]

RIO

Siapa dulu dong, rio

[sambil balik nyubit]

Tidak lama datang vincent nyamperin.

VINCENT

Eh..rio gue udah dua hari nyariin lu, ternyata lu ada disini ya

RIO

Emagn ada apa sih ?

VICNENT

Ada apa-ada apa, motor tuh balikin, sudah dua hari gue kagak jalan-jalan nih

RIO

Sstt….

VICNENT

Kok.. motor gue jadi rusak sih

CINDY

Eh..rio, jadi ini bukan motor kamu ya

VINCENT

Bukan lagi, ini motor gue..

CINDY

Dasar..laki-laki gak punya modal, eh..balikin tuh motor

RIO

iii...ya, tapi kita masih pacaran kan

CINDY

Pacaran saja tuh sama vincent

CINDY pergi meninggalkan rio, yang nampak sedih.

------------ The End ----------

Judul : #8 KEPALA SEKOLAH BARU

Durasi : 3 menit

Lokasi : TAMAN

Pemain : RIO, JORDI,MOCIN,CINDY,TASYA,MIGI

JORDI, RIO, MOCIN baru saja memasuki areal parkr dengan mengendarai motor masing-masing, jordi kaget begitu melihat tempat parkir yang biasanya dia pake ada yang nempatin.

JORDI

Eh..cin, ini motor siapa, berani-beraninya nempatin tempat parkir gue, gak tau kali gue jagoan di sekolah ini

MOCIN

Kempesein aja bos

JORDI

So pasti, orang macam gini harus dikasih pelajaran, biar dia tau siapa jordi

RIO

Jor..jangan-jangan ada yang berani nantangin lu

JORDI

Eh..siapa sih disekolah ini yang berani sama gue

MOCIN

Mungkin saja jor ada anak baru

JORDI

Gue kagak mau tau, mau anak baru kek..anak lama kek..kalau sudah mengusik gue,harus tanggung akibatnya

Jordi kemudian ngempesin motor tersebut.

JORDI

Rasain lu.., habis berani-beranininya pake parkiran gue

RIO

Kalau cuma gitu sih belum dahsyat bos

MOCIN

Iya bos..sekalian aja, bukain tuh spionnya

JORDI

Oke…siapa takut, kalo perlu gue pretelin semuanya

Ketika jordi membuka spionnya, datang MIGI.

MIGI

Eh..Kenapa motor aku dicopotin spionnya

JORDI

Oh..ini punya kamu ya

MIGI

Iya emangnya kenapa?

JORDI

Eh..kenapa kamu parkir motor disini, ini tempat parkir motor gue tau

MIGI

Oh..gue gak tau, lagian gue disiruh kok

JORDI

Siapa yang nyuruh, kurang ajar..dia mau nantangin gue ya, suruh kesini orangnya

MIGI

Bentar ya gue panggil dulu, ”cindy...tasya...”

Muncul cindy dan tasya dengan gaya preman.

TASYA

Ada apa jeng

MIGI

Ini..katanya gue gak boleh pakir motor disini

CINDY

Siapa yang larang ?

MIGI

Nih dia orangnya

CINDY

Oh..elu ya, jadi sekarang lu berani ya nantang gengk gue

JORDI

enggakk..siapa yang larang

MIGI

Tadi kan kamu yang larang

TASYA

Oh..jadi kamu sudah mulai berani ya, ayo kalau berani

JORDI

Ah..enggak, sudah ya aku pergi dulu

CINDY

Sebentar jangan pergi dulu, lu kan sudah ngempesin motor temen gue, sekarang lu tolong pompain lagi motor temen gue

JORDI

Iya deh..iya

[kemudian ngeluarin pompa kecil]

TASYA

Eh..enak aja pake gituan

JORDI

Emangnya pake apa?

TASYA

Lu tiup tuh pake mulut

JORDI

Haah...

------------ The End ----------

Judul : #9 MINUMAN ORANG

Durasi : 2 menit

Lokasi : CAFE

Pemain : JORDI, BTW, PELAYAN CAFE

Jordi datang ke sebuah cafe, setelah duduk, ia pesan teh pada pelayan cafe, sambil menunggu pesanannya datang ia baca koran.

JORDI

[geleng-geleng kepala] seorang anak lahir tanpa tulang, setelah di selidiki ternyata tulangnya pulang kampung menjemput opungnya, ye.. ini sih tulang medan [mengikuti logat medan]

Tiba-tiba seorang tamu cafe pindah duduk ke tempat jordi, dia meletakan minumnya di meja tersebut

BTW

Permisi ya

JORDI

Ya, taro aja di situ

Sicewek kemudian pergi lagi mau ngambil makanannya, yang masih ada di meja lain. Jordi tanpa liat kiri kanan minum minuman tersebut.

Tidak lama si cewek datang lagi, sambil membawa makanan.

JORDI kemudian meraih gelas lagi dan minum lagi.

JORDI

Wah...seger banget nih minumannya

BTW

Eh...kok dimimum

JORDI

Ya iyalah, kan ini pesenan gue

Tiba-tiba pelayan dateng, antar minuman pesenan jordi

PELAYAN

Dek..ini minuman pesenannya

JORDI

[kaget] Hah pesenan, [melihat minumannya] ini saya udah minum

BTW

Eh..Itu minuman gue lagi [mengambil minuman dari jordi] sini.. punya orang main minum aja

JORDI

Maaf , saya gak lihat

BTW

Gak lihat, gak lihat, nih [menyiramkan minuman tersebut ke jordi]

JORDI

Eh ee..ya basah deh..

BTW

Makanya liat-liat dong minuman orang diembat, nih rasain satu gelas lagi[ nyiramin minuman yang baru saja dibawa pelayan, kemdian dia pergi]

PELAYAN

Basah ni yeee..

---------- the end ----------

Judul : #10 BOKAP GAK ADA

Durasi : 3 menit

Lokasi : RUANG TAMU

Pemain : ALL CAST, BTP

Mocin cs. Sedang pesta kecil-kecilan, karena orang tuanya sedang tidak ada, rumahnya di set, suara house musik terdengar, anak-anak sibuk bergoyang

RIO

Asyik juga ya kita bisa bikin pesta, walaupun Cuma kecil-kecilan

MOCIN

Iya, untung bokap gua lagi ke luar kota.. kalau gak ya gak bisa begini deh

RIO

Bro..kalau bisa bokap lu suruh aja ke luar kota tiap hari

MOCIN

Boleh juga tuh..

Tiba-tiba jordi muncul.

JORDI

Bro.., sori.. ada tamu mau ketemu bapak lu.

MOCIN

Ah.. biarin aja, paling juga yang minta sumbangan, udah ah kita lupain aja

Mereka kemudian jojing lagi, tidak lama cindy nyamperin mocin.

CINDY

Cin..ada bapak-bapak tuh, katanya mau minta uang sampah

MOCIN

Ah..bikin bete aja, cuekin aja deh

CINDY

Gak tau orang lagi happy kali

VINCENT

Iya bikin bete aja

MOCIN

Makanya kalau ada yang datang, cuekin saja

ABRAN

Bro..stop dulu nih

MOCIN

Ada apa lagi sih

ABRAN

Ada om.om nih maksa mau masuk rumah

MOCIN

Udah biarin aja

ABRAN

Tapi dia marah-marah tuh

MOCIN

Paling preman depan, mau ikutan pesta, udah cuekin aja

JORDI

Kalau dia ngambuk gimana

MOCIN

Ah..jangan takut, kita pukulin aja

Mereka kemudian joged-joged lagi sambil bawa-bawa pentungan. tidak lama tamu tersebut masuk, mocin dan kawan kawan langsung bereaksi mau memukuli tamu tersebut..

BAPAK MOCIN

Apa-apaan ini, kalian mau mukulin saya ya..

ABRAN

Cin itu dia om yang tadi

MOCIN

Itu bokap gue lagi

Eh…papih, kok udah pulang..

BAPAK MOCIN

[menjewer] oh...jadi begini ya kerjaan kamu kalau papih gak ada, dasar anak nakal

Eh..semuanya masuk kamar mandi..

MOCIN CS, masuk kamar mandi, kemudian dikunci oleh bapaknya.

BAPAK MOCIN

Sekarang kalian silahkan joged dikamar mandi sepuasnya

---------- the end ----------

Judul : #11 JELAJAH MALAM

Durasi : 3 menit

Lokasi : KEBUN / HALAMAN

Pemain : ABRAN, TASYA, RIO, MOCIN, VINCENT, JORDI, CINDY

Masing-masing siswa mendapat tugas untuk jalan sendiri-sendiri di malam hari melewati pohon besar

ABRAN

Ingat adik-adik untuk melatih mental kalian, kalian mesti jalan sendiri-sendiri melewati pohon besar

TASYA

Pohonnya serem ya kak

ABRAN

Iya..., katanya sih ada penunggunya, kalau kalian bisa lewati pohon itu berarti lulus

JORDI

Kak kalau bisa jangan lewat pohon itu, lewat yang banyak orangnya aja kak ?

ABRAN

Eh, bukan tour, ini uji mental, jadi mesti lewat tempat sepi, kamu mau gak lulus

JORDI

Jangan kak, jangan.. saya mau lulus kak

ABRAN

Oke, sekarang kita mulai, dari tasya

TASYA

Baik kak..

Nampak Tasya jalan begitu sampai pohon besar, jin penggangu sudah siap godain tasya,

JIN 1

Eh..tuh ada mangsa kita godain yuk

JIN 2

Wah..anaknya cantik lagi, biar gue deh yang godain

TASYA

Ih..serem, baca-baca ah..

[membaca surat alfatihah ]

JIN 1

Ayo..katanya lo mau godain

JIN 2

Wah..kalau sama anak soleh gue takut ah

Tasyapun kemudian berhasil sampai, tujuan.

TASYA

[sedikit gemetar] Alhamdulillah akhirnya sampai juga..

ABRAN

Bagus, sekarang giliran kamu mocin

MOCIN

Siap kak..

Nampak mocin jalan melihat pohon besar ia tidak terlihat takut sedikit pun,

JIN 1

Nah..kalau yang ini enak nih kita godain

JIN 2

Tampangnya saja serem ya, aku jadi takut nih

MOCIN

”Numpang-numpang anak jin mau lewat”,

JIN 1

”eh, gua gak punya anak jelek kaya elu”

[Sambil nampar mocin]

Mocin nampak ketakutan.

MOCIN

Wah..pipi gue siapa yang nampar nih. “numpang..numpang anak jin mau lewat

JIN2

Eh.. jangan-jangan ini anak tetangga kita yang hilang

JIN 1

lok kok tau

JIN 2

Itu buktinya dia bilang anak jin mau lewat

JIN 1

Kalau gitu kita kerjain biar dia gak lari

ENDING : setiap mocin mau pergi, mereka pegangin lengannya, kakinya dll.

Akhinrya mocin menangis, karena tidak bisa pergi dari situ.

---------- the end ----------

Judul : #12 PUTUS CINTA

Durasi : 3 menit

Lokasi : TAMAN

Pemain : RIO, JORDI,VINCENT,JORDI

Nampak mocin sedang menangis, ditangannya nampak sepucuk surat.

MOCIN

Huuuhh..,tega banget sih kamu luna, baru aja kita jadian lu sudah mutusin gue..

MOCIN terus menangis, diapun kemudian merobek-robek kertas suratnya dengan penuh emosi.

MOCIN

Kalau gitu ngapain gue hidup..

Mocin kemudian ngambil tambang yang sudah ada disitu, lalu dia mengiktanya diantra dua pohon.

MOCIN

Huu..., gak nyangka kamu luna, lu ternyata cewek matre, gue benci sama kamu

TIDAK LAMA datang jordi, rio dan vincent, mereka kaget melihat mocin seperti yang mau bunuh diri.

VINCENT

Eh..kenapa tuh si mocin,nangis sambil bawa-bawa tambang

JORDI

Jangan-jangan dia mau bunuh diri

RIO

Kayaknya sih iya, dia kan baru saja diputusin sama si luna

VINCENT

Oke kalau gitu, kita harus selamatkan dia

JORDI

Caranya gimana ?

RIO

Gini aja, kita diam-diam deketein dia, lalu sekap dari belakang, gimana ?

JORDI

Oke..

RIO cs.mengendap-ngendap mendekati mocin yang nampak seperti mau bunuh diri. Dan setelah deket ketiganya langsung memeluk mocin.

MOCIN

Eh..siapa nih lepasin

RIO

Cin...lu jangan nekad

VINCNET

Iya cin, kamu masih muda, cewek sih masih banyak

JORDI

Cin..kamu istigfar, lagian ngapain pake mau bunuh diri segala

MOCIN

Eh..kutu kupret, lagian siapa yang mau bunuh diri

RIO

Itu lu ngapain ngiketrin tambang ke pohon kalau bukan mau bunuh diri

MOCIN

Eh..gue bukan mau bunuh diri, gue mau jemur pakaian lagi

Mocin kemudian memperlihatkan cucian diember.

JORDI

Oh…kirain lu mau bunuh diri

MOCIN

Eh...sebagai obat kaget gue, sekarang tolong lu bertiga jemurin baju gue

------------ The End ----------

2 komentar: